BERTAHAN DALAM TEKANAN, Kader Desa GSC Tetap Berjuang – perdesaansehat.com

Kamis, 23 Februari 2017

BERTAHAN DALAM TEKANAN : Kader Desa GSC Tetap Berjuang.

foto%2Bufie.jpg
Kiri : Maria Ulahayanan, Kanan : Rufina Sangur

Maria Ulahayanan (56 Tahun) dan Rufina Sangur (65 Tahun) adalah pelaku GSC yang dipilih sebagai Kader Pemberdayaan Masyarakat Ohoi(KPMO/KPMD) di Desa Erlarang Kecamatan Kei Besar Kabupaten Maluku Tenggara. Mereka adalah sosok inspiratif dan juga penggerak program Generasi Sehat dan Cerdas (GSC) sejak tahun 2012 dengan Insentif yang didapat sampai tahun 2014 sebesar Rp 60.000 dari Program GSC. Meskipun tinggal di daerah ekstrim dan hanya diberi honor yang cukup kecil, namun tidak mengurangi semangat mereka untuk tetap berjuang, bekerja keras demi kepentingan masyarakat miskin di Ohoi Erlarang.

Erlarang adalah salah satu Ohoi/Desa yang berada di kecamatan Kei Besar Kabupaten Maluku Tenggara Provinsi Maluku. Desa ini membawahi 8 Dusun yaitu Dusun Wakol, Ngurdu, Soinrat, Bombay, Ngat, Watsin, Sirbante, Wearmaf, dengan kondisi geografis yang cukup luas dan ekstrim, serta tidak didukung dengan akses jalan yang kurang baik.

Intervensi GSC pada Desa Erlarang semenjak 2012 hanya mengikutsertakan 7 Dusun saja, Sedangkan Dusun Soinrat tidak berpartisipasi dan menolak Program GSC.

Mendapat Tekanan di Tahun Pertama

Semenjak berproses dari tahun 2012 sampai 2014, pelaku KPMO Erlarang memiliki semangat dan kepedulian yang sangat luar biasa. Peduli, pantang menyerah dan kerja keras dalammemperjuangkan program GSC untuk dapat memuhi kebutuhan masyarakat miskin.

Menurut pengakuan Ibu Uluhayanan dan Ibu Sangur, bahwa selama berproses dengan GSC, mereka melakukannya dengan segala kekurangan bahkan kerterbatasan pengetahuan tentang program, namun dengan keyakinan dan keinginan untuk memenuhi kebutuhan masayarakat miskin di desa, mereka harusbelajar dan bekerja keras.

“Kami melakukan pengambilan data sasaran (form 2), memfasilitasi penggalian gagasan, dengan berjalan kaki dari Dusun ke Dusun dengan jangkauan yang cukup jauh, naik gunung turun gunung tanpa bermodalkan biaya transportasi dan biaya makan minum”, ungkap salah satu KPMO.

Dalam lanjutannya, mereka mengenang saat ditahun 2012, ketika mereka berupaya agar semua dusun di Desa Erlarang dapat masukdalam Program GSC, namun hanya 7 Dusun sajayang ikut berpartisipasi.

Upaya untuk semua Dusun berpartisipasi di tahun pertama 2012 sering mendapat tantangan misalnya di Dusun Ngurdu yang kondisinya tidak kondusif karena hubungan antara Para Kader Posyandu dengan Kepala Dusun tidak harmonis, akan tetapi selaku KPMO mereka tetap sabardan terus berjuang dalam mensosialisasikan program GSC .

Hal yang sama juga dialami di Dusun Soinrat, ketika bertemu dengan Kepala Dusun dan para Kader Posyandu untuk melakukan pengambilan data, justru Kepala Dusun Soinrat melakukan penolakan karena rendahnya pengetahuan dan pemahaman tentang program, namun kedua KPMO tersebut, terus memberikan pemahamanbahwa tujuan Program GSC adalah mencerdaskan anak bangsa, serta memberdayakan masyarakat miskin melalui kegiatan di bidang pendidikan dan kesehatan.Akan tetapi Kepala Dusun tidak menggubris penyampaian mereka sehingga Dusun Soinrat tidak ikut berpartisipasi dalam Program GSC di Tahun 2012.

GSC Memberikan Bukti Nyata

Memasuki Tahun Anggaran 2013, setelah melihat perkembangan dengan adanya program GSC, Dusun Soinrat yang awalnya menolak untuk berpartisipasi, akhirnya mulai menyadari betapa pentingnya Program GSC bagi masyarakat miskin.

Dua KPMO Erlarang Ibu Uluhayanan dan Ibu Sangur pun mulai berproses lagi sesuai tahapan yaitu memfasilitasi Tahapan dan berjuang dalam melakukan pengambilan data sasaran dengan berjalan kaki naik gunung turun gunung, kedatangan mereka disambut baik oleh Kepala Dusun, kader posyandu dan masyarakat. Sehingga ditahun 2013 -2014 GSC sudah bisa mengintervensi 8 dusun tersebut.

Namun, memasuki Tahun 2015 semua Dusun manjadi Desa Defenitif, sehingga masing-masing Desa menjadi mandiri dan memiliki Pelaku sendiri, mereka pun berproses dalam Program GSC mengurusi Desa masing-masing.

Mendapat Tekanan Dari Keluarga

Mereka tidak hanya di perhadapkan dengan masalah di tengah masyarakat, namun juga mendapat cercaan dari para Suami karena dianggap tidak bisa mengurusi keluarga dan lebih banyak meluangkan waktu diluar. Padahal apa yang dilakukan Ibu Uluhayanan dan Ibu Sanguradalah semata untuk kepentingan dan kesejahteraan masyarakat miskin.

Meskipun sering mendapat tekanan dari pihak keluarga, namun mereka hadapi dengan sabar,dan terus memberikan pengertian kepada keluarga bahwa hidup itu adalah pengabdian.

“Kepada siapa kita mengabdi? Kepada siapakah kita berjuang? Hanyalah kepada orang-orang miskin, disitulah kita terpanggil untuk melayani bukan untuk dilayani, Dengan demikian kita tidak akan menjadi berguna untuk diri kita sendiri tetapi berguna untuk orang lain. Kita hanyalah melakukan separuh dari sisa usia di hari tua. Biarkanlah segala kebaikan yang dilakukan, hanyalah Tuhan yang akan membalasnya”.Begitulah prinsip KPMO Erlarang.

Melihat semangat dan ketekunan Ibu Uluhayanan dan Ibu Sangur, suami mereka akhirnya sadar dan mendukung tugas yang diemban kepada mereka.

Yanad, Ubud ar dir hiluk mem

Salah satu motivasi yang membuat mereka bertahan hingga saat ini karena berkiblat padafilosofi leluhur Kei yang turun termurun yaitu “Yanad, Ubud ar dir hiluk mem”, artinya Anak-anak dan cucu adalah masa depan orang tua dan kampung halaman kedepan, mereka akan berdiri sebagai ujung tombak dan sebagai pemimpin. Kunci membangun Desa ke depan adalah Anak-anak selaku generasi, sebab mereka akan melanjutkan kepemimpinan orang tua dalam mengabdi serta membangun Kampung halaman ke depan menjadi lebih baik, begitulah filosofi yang mereka pegang. (RL)

Keterangan :

Ohoi : Desa

KPMO : Kader Pemberdayaan Masyarakat Ohoi (Desa)

Penulis : Christianus Ufie (Asisten Fasilitator Kecamatan. Kei Besar)

Editor : TimKreatif_GSCMaluku

Korprov GSC Maluku di 17.55.00

Generasi Sehat dan Cerdas from GSC Maluku’s Tweet

Salam Kejuangan Nusantara
Desa Membangun Indonesia

Hanibal H
#HibahDiriTukDesa

Comments are closed.

Blog at WordPress.com.

Up ↑