Surat Rekomendasi dari SATGAS IMUNISASI DEWASA 

Berikut surat rekomendasi dari SATGAS IMUNISASI DEWASA

Sehubungan dengan Kejadian Luar Biasa (KLB) Difteri di 23 provinsi di Indonesia maka bersama ini Satgas lmunisasi Dewasa Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia (PAPDI), Perhimpunan Alergi lmunologi Indonesia (PERALMUNI) dan Perhimpunan Kedokteran Tropis dan lnfeksi Indonesia (PETRI):
1.Mendukung kebijakan Kementerian Kesehatan RI untuk melakukan Outbreak
Response Immunization(ORI) pada daerah KLB. Diharapkan anggota PAPDI dapat memberikan informasi yang benar kepada masyarakat mengenai KLB difteri ini dan sebagai pegangan dapat merujuk kepada informasi Kemenkes dan IDAI.
2. Mengingatkan kembali perlunya imunisasi ulangan pada orang dewasa untuk mencegah tetanus, difteri, dan pertusis. Sesuai dengan jadwal imunisasi dewasa PAPDI,pada orang dewasa yang telah mendapatkan imunisasi tetanus-difteri-pertusis dasar yang lengkap, imunisasi ulangan dilakukan 10 tahun sekali. Adapun vaksin yang dapat digunakan adalah kombinasi Tetanus-difteri-aseluler pertussis / Tdap (Boostrix atau Adacel) atau Tetanus-difteri / Td (Biofarma).
3.Orang dewasa kelompok risiko tinggi untuk kontak dengan anak yang terinfeksi difteri
seperti petugas poliklinik dan perawatan inap anak, petugas poliklinik dan perawatan inap THT, petugas gawat darurat, guru atau pendamping anak, dan anggota keluarga anak yang terinfeksi difteri dianjurkan untuk menjalani imunisasi Tdap atau Td.
4. lmunisasi Tdap pada ibu ham ii dilakukan pada usia kehamilan trimester 2 dan 3.
5. Pemerintah telah melaksanakan imunisasi tanggap KLB (ORI) untuk anak usia 1 – <19 tahun secara cuma-cuma. Untuk ulangan imunisasi Tdap atau Td pada orang dewasa dilaksanakan dengan biaya mandiri.
6. Mengingatkan seluruh anggota PAPDI untuk mengajak masyarakat melaksanakan
gaya hidup sehat serta menjalani imunisasi agar tercapai cakupan yang tinggi untuk mencegah penularan penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi.

 

Berikut kami kirimkan pula copy surat  aslinya yang dapat di unduh pada link : Rekomendasi Imunisasi Difteri

beserta kami kirimkan pula jadwal imunisasi dewasa tahun 2017 pada link berikut : jadwal imunisasi dewasa 2017

dan bahan bacaan dari website WHO terkait imunisasi pada link berikut :Vaccines-and-trust

Mari kita samakan dulu pemahaman: apa definisi imunisasi difteri lengkap? Yaitu ketika:

  • Usianya satu tahun, sudah dapat vaksin DPT atau DPaT 3x (tiga kali). Karena imunisasi DPT/DPaT kombo dengan Hib dan/atau Hepatitis B dan polio diberikan pada usia 2, 3, dan 4 bulan (atau 2, 4, dan 6 bulan).
  • Usianya 18-24 bulan, sudah dapat vaksin DPT/DPaT kombo 4x (empat kali)! Ya, vaksinasi dosis ke-4 diberikan pada usia 18 bulan.
  • Mendapatkan dosis DPT atau DT ke-5 di usia 5 tahun (4 – 6 tahun). Atau bila tidak mendapatkannya di praktik dokter mandiri/RS, maka dapat imunisasi DT ke-5 ini saat BIAS (bulan imunisasi anak sekolah) di kelas 1-2 SD.
  • Mendapatkan dosis Td (tetanus dan difteri) ke-6 di usia 10-12 tahun.

Jadi ketika orangtua membawa anaknya dengan kecurigaan sakit difteri di usia 2 tahun, tetapi ketika ditanyakan apakah sudah lengkap imunisasinya ia menjawab sudah, padahal kenyataannya baru dapat 3 dosis sebelum berusia 1 tahun, maka artinya tidak lengkap status imunisasinya! Karena belum dapat dosis ke-4.

Begitu juga contoh lain ketika anak berusia 8 tahun dengan kecurigaan sakit difteri mengaku lengkap status imunisasinya, padahal belum dapat dosis ke-5 saat berusia 5 tahun atau saat BIAS, maka artinya belum lengkap imunisasi difterinya. Imunisasi yang tidak lengkap ini berisiko membuat anak tetap sakit, seiring menurunnya kekebalan tubuh yang diciptakan oleh vaksin. Itulah mengapa ada yang namanya dosis pengulangan atau booster pada imunisasi.

Maka petugas kesehatan HARUS memastikan kelengkapan status imunisasi dengan melihat buku catatan kesehatan atau buku KIA/KMS anak, bukan semata berdasarkan keterangan lisan orangtua.

Dan orangtua harus memastikan lagi status kelengkapan imunisasi anak-anaknya lewat buku catatan, serta menyimpannya dengan baik, jangan sampai hilang.

( Dr. dr. Soedjatmiko, Sp.A(K) dari Satgas Imunisasi IDAI )

OUTBREAK RESPONSE IMUNIZATION DIFTERI (ORI DIFTERI)

Apa Itu Outbreak Response Imunization Difteri atau ORI Difteri ?

Outbreak Response Imunization Difteri (ORI Difteri) adalah suatu kegiatan imunisasi secara massal sebagai upaya untuk memutuskan transmisi penularan penyakit difteri pada anak usia 1 tahun sampai dengan <19 tahun yang tinggal di daerah KLB tanpa mempertimbangkan status imunisasi sebelumnya

Penyakit Difteri berbahayakah ?

Penyakit Difteri disebabkan oleh infeksi bakteri Corynebacterium Diptheriae dapat menyebabkan komplikasi yang serius, seperti sumbatan saluran nafas serta peradangan pada otot jantung bahkan kematian.

Penyakit Difteri dengan gejala demam 38℃, sakit menelan, selaput putih keabu-abuan di tenggorokan, leher membengkak dan sesak nafas disertai suara mengorok.

Selain itu bakteri Corynebacterium diptheriae akan mengeluarkan racun difteri yang bisa membuat peradangan otot jantung dan akhirnya akan menyebabkan kematian

Pengobatan untuk penyakit Difteri rawat inap di ruangan isolasi, pemberian antibiotik dan jika perlu diberikan anti racun difteri atau Anti Difteri Serum (ADS)

penyakit Difteri dapat dicegah. Imunisasi dengan vaksin DPT-Hib-HB/DT/Td adalah pencegahan terbaik untuk penyakit Difteri.

Siapa aja yang mendapatkan Outbreak Response Imunization Difteri atau ORI Difteri ?

Outbreak Response Imunization Difteri atau ORI Difteri diberikan untuk semua anak usia 1 tahun sampai dengan usia kurang dari 19 tahun

ORI akan dilaksanakan sebanyak 3 putaran, dengan interval 0-1-6 bulan
Dimulai pada minggu ke 2 bulan Desember 2017

ORI akan memberikan vaksin dengan ketentuan sbb :

  • DPT-HB-Hib : usia 1 thn – <5 thn
  • DT : usia 5 thn – <7 thn
  • Td : usia 7 tahun <19 thn

Dimanakah bisa mendapatkan Outbreak Response Imunization Difteri atau ORI Pelaksanaan di sekolah masing – masing

  • TK, PAUD
  • SD/ MI/ Sederajat
  • SMP/MTS/ Sederajat
  • SMA /MA/ Sederajat
  • Perguruan Tinggi / Universitas
  • RS
  • Puskesmas
  • Faskes lain
  • Posyandu,
  • Day care
  • Apartemen
  • Rusun
  • Pos Vaksinasi lain yg ditetapkan oleh Puskesmas

Lindungi putra, putri, kerabat, orang- orang yang kita sayangi dari ancaman penyakit difteri

Dapatkan imunisasi Difteri

GRATIIIIISSSSS

analisa molukuler Difteri terkait terjadinya “outbreak” Difteri Indonesia

Senior dan Sahabat kami, Prof. Tjandra Yoga, mengirimkan literatur terkait analisa molukuler Difteri serta keterangan yang cukup strategis terkait terjadinya “outbreak” Difteri Indonesia saat ini. Terima kasih Prof, jaga kesehatan dan penuh semangat dalam melaksanakan tugas negara di WHO.

Sejalan dengan berbagai tindakan penanggulangan difteri yang saat ini sdg giat dilakukan di lapangan (ORI dll), maka tentunya akan dilakukan juga analisa molekuler tentang difteri yang sedang terjadi. Kita ketahui bahwa -sebagaimana pada outbreak pada umumnya- informasi ttg pola mikroorganisme penyebab outbreak (dalam hal ini Corynebacterium diphteriae) mungkin saja akan dapat membantu analisa epidemiologik dan mungkin juga public health approach yang akan dilakukan.

Sehubungan hal itu maka saya sampaikan 3 kepustakaan analisa molekuler difteri pada outbreak di negara lain dengan berbagai temuan menariknya, dalam hal ini di Afrika Selatan, India (ke dua nya kepustakaan Agustus 2017) dan di Brazil (kepustakaan 2014), sbb:

  1. Molecular Characterization of Corynebacterium diphtheriae Outbreak Isolates, South Africa, (https://wwwnc.cdc.gov/eid/article/23/8/16-2039) – Augustus 2017, yg menemukan strain baru “Two novel lineages were identified, namely, toxigenic sequence type (ST) ST-378 (n = 17) and nontoxigenic ST-395 (n = 3). “
  2. Resurgence of Diphtheria in North Kerala, India, 2016: Laboratory Supported Case-Based Surveillance Outcomes (https://www.frontiersin.org/articles/10.3389/fpubh.2017.00218/full) – 30 August 2017, dengan temuan a.l : “Two of the predicted STs (ST-405 and ST-50) associated with the outbreak in Kerala was related to clonal complexes circulating in the world, whereas the other STs are unique to the region.”
  3. Diphtheria outbreak in Maranhão, Brazil: microbiological, clinical and epidemiological aspects ( https://www.cambridge.org/core/journals/epidemiology-and-infection/article/div-classtitlediphtheria-outbreak-in-maranhao-brazil-microbiological-clinical-and-epidemiological-aspectsdiv/45AB87C85CCAEF47803E62620F05C814) , May 2014, yg a.l menyebutkan “analysis identified the isolates as Corynebacterium diphtheriae biovar intermedius with a predominant PFGE type”

semoga situasi Difteri ini akan segera tertanggulangi dengan baik.

Berikut data lengkap kasus dan kematian difteri per Januari-November 2017 Indonesia:

Aceh: 76 kasus, 3 kematian
Banten: 57 kasus, 3 kematian
Jawa Timur: 265 kasus, 11 kematian
Gorontalo: 1 kasus, 0 kematian
Babel: 3 kasus, 2 kematian
Kalimantan Barat: 3 kasus, 1 kematian
Kalimantan Tengah: 1 kasus, 0 kematian
Lampung: 1 kasus, 0 kematian
Sulawesi Selatan: 3 kasus, 0 kematian
Sulawesi Tenggara: 4 kasus, 0 kematian
Sulawesi Tengah: 1 kasus, 0 kematian
Riau: 8 kasus, 0 kematian
Sumatera Barat: 17 kasus, 0 kematian
Sumatera Selatan: 2 kasus, 0 kematian
Sumatera Utara: 2 kasus, 0 kematian
Jawa Tengah: 12 kasus, 0 kematian
DKI Jakarta: 13 kasus, 2 kematian
Jambi: 4 kasus, 0 kematian
Jawa Barat: 117 kasus, 10 kematian

 

Salam Hormat.. (HH)

Blog at WordPress.com.

Up ↑